Permintaan Pasar dan Aktivitas Pemasaran

aktivitas-marketing

MARKET, DEMAND & MARKETING STRATEGY

Tingkat permintaan pasar yang dihadapi sebuah perusahaan tidaklah selalu sama, melainkan bervariasi atau berubah-ubah.

Setidaknya ada delapan macam kemungkinan tingkat permintaan pasar, sehingga perusahaan harus mengantisipasi setiap permintaan tersebut dengan berbagai tugas pemasaran yang disesuaikan dengan permintaan pasar tersebut.

Sebagaimana kita ketahui bahwa pasar secara umum dibedakan menjadi dua bagian besar, yaitu pasar konsumen akhir dan pasar bisnis.

Pasar Konsumen Akhir, dimana konsumen bisa pribadi atau personal, bisa juga institusi, dimana produk dibeli untuk dikonsumsi langsung atau untuk memenuhi kebutuhan sendiri.

Pasar konsumen akhir, memiliki perilaku yang dipengaruhi oleh empat faktor utama, yaitu :

  • Budaya (culture), yang terdiri dari kultur, sub-kultur dan kelas sosial.
  • Sosial (social), yang terdiri dari kelompok referensi, keluarga, peran dan status.
  • Pribadi (personal), yang terdiri dari usia dan tahap siklus hidup, pekerjaan, kondisi ekonomi, gaya hidup, kepribadian dan konsep diri.
  • Psikologis (psychology), yang terdiri dari motivasi, persepsi, pengetahuan, kepercayaan dan pendirian.

Empat faktor utama ini digunakan oleh pemasar sebagai panduan bagaimana cara untuk melayani pembeli secara efektif.

Berikut adalah delapan tingkat atau tipe permintaan pasar (demand) beserta tugas atau aktivitas dari pemasaran.

Tipe # 1 : Permintaan Negatif (Negative Demand)

Pasar dengan permintaan negatif, memiliki ciri-ciri bahwa sebagian besar pasar tidak suka atau tidak menghendaki produk tertentu, dan bahkan pasar bersedia membayar agar bisa terhindar dari produk tersebut.

Contoh :

  • Saat ini sudah banyak institusi, atau public area yang melarang para perokok untuk merokok di tempat tersebut, bahkan mereka menyediakan tempat khusus, agar aktivitas mereka tidak mengganggu orang lain yang tidak ingin terkena asap rokok.
  • Vaksinasi, banyak orang yang enggan melakukan vaksinasi, dengan berbagai alasan tentunya.
  • Operasi (pembedahan), tindakan tersebut merupakan salah satu momok bagi banyak orang ketika berobat, dan banyak diantaranya memilih pengobatan alternatif agar terhindar dari tindakan operasi ini.

Aktivitas pemasaran yang disarankan adalah ‘Convertion Marketing’.

Convertion marketing adalah aktivitas pemasaran untuk merubah atau mengkonversi pandangan, pemahaman atau persepsi tertentu ke bentuk yang diinginkan.

Contohnya adalah pemasar melakukan analisa terhadap pasar, mengapa mereka tidak menyukai produk tersebut, kemudian mencari berbagai alternatif seperti rancang ulang produk, harga yang kompetitif, bentuk promosi yang lebih menarik dan positif mampu merubah pandangan pasar.

Tipe # 2 : Tidak Ada Permintaan (No Demand)

No demand atau tidak ada permintaan dari pasar atau konsumen yang dituju, apakah mereka tidak tertarik atau tidak mengacuhkan produk yang ditawarkan.

Bentuk ketidak tertarikan pasar ada berbagai macam, salah satu contohnya ada sebagian orang yang tetap bertahan dengan pola hidup lama yang dianggap lebih menyehatkan.

Misal dalam hal makanan, beberapa orang menghindari makanan kaleng, atau makanan instan, yang dianggap kurang menyehatkan dibanding yang alami.

Aktivitas pemasaran yang disarankan adalah ‘Creation Marketing’.

Bentuk dari pemasaran yang kreatif atau creation marketing adalah dengan mencari benang merah yang menghubungkan antara manfaat atau keuntungan produk dengan kebutuhan dan minat konsumen tersebut.

Tipe # 3 : Permintaan Laten (Latent Demand)

Merupakan permintaan konsumen akan sesuatu yang masih belum bisa dipenuhi oleh produk secara maksimal, atau produk yang saat ini ada masih belum bisa memenuhi permintaan tersebut.

Sebagai contoh adalah permintaan laten dari pasar atau konsumen akan rokok yang tidak berbahaya.

Permintaan laten lainnya adalah kondisi udara yang bersih yang banyak dicemari oleh berbagai bentuk polusi diantaranya adalah asap kendaraan bermotor, dengan kata lain, konsumen berharap ada kendaraan bermotor tanpa asap.

Aktivitas marketing yang cocok untuk kondisi ini adalah ‘Developmental Marketing’.

Yaitu suatu aktivitas pemasaran untuk melakukan berbagai riset dan pengembangan produk agar bisa memenuhi atau bisa sesuai dengan permintaan pasar tersebut.

Tipe # 4 : Permintaan Menurun (Falling Demand)

Merupakan suatu kondisi dimana permintaan salah satu atau sebagian dari produk yang mengalami penurunan.

Sebagai contoh, dahulu ada satu produk pasta gigi yang cukup terkenal dan banyak diminati konsumen, tetapi saat ini permintaan terhadap produk tersebut mengalami penurunan yang drastis.

Aktivitas pemasaran yang sesuai dengan kondisi ini adalah ‘Remarketing’


Bingung cara membuat KPI untuk Team Penjualan dan Pemasaran Anda?

Kini ada solusinya . . .

Telah tersedia Paket KPI Principal & Distributor yang cukup lengkap


Pengertian dari remarketing tersebut adalah melakukan pemasaran kembali, artinya perusahaan harus melakukan semua atau sebagian aktivitas pemasaran.

Bisa jadi aktivitas tersebut dimulai dari melakukan analisa untuk mencari penyebab menurunya permintaan akan produk tersebut, kemudian melakukan aktivitas untuk membalik permintaan menurun tersebut, dengan berbagai cara seperti :

  • Melakukan rancang bangun ulang produk tersebut.
  • Mengganti sebagian atau menambahkan fungsi atau karakteristik tertentu pada produk yang disesuaikan dengan permintaan pasar.
  • Mencari segmen dan target pasar yang baru.
  • Menyusun komunikasi pemasaran yang lebih tepat sasaran.

Baca juga :

Tipe # 5 : Permintaan Tidak Teratur (Irregular Demand)

Irregular demand merupakan permintaan pasar yang cukup fluktuatif, sehingga hal ini berpengaruh terhadap ketersediaan produk disupplier, dimana kadang produk berlebih dan kadang produk tidak ada alias out of stock.

Dari sisi bisnis hal ini tentu sangat mengganggu, dimana over stock berpengaruh terhadap berhentinya modal kerja, interest cost dan lain sebagainya.

Dan out of stock tentu saja mempengaruhi kesempatan memperoleh penjualan yang juga berarti kehilangan sebagian profit.

Aktivitas pemasaran atau aktivitas marketing yang sesuai untuk kondisi yang demikian adalah dengan menerapkan ‘Synchro Marketing’.

Synchro marketing, artinya pemasar akan melakukan beberapa perubahan komponen bauran pemasaran (marketing mix) yang disesuaikan (synchrounus) dengan kondisi yang ada dilapangan.

Misalnya dengan melakukan adjusment harga dengan memebrikan diskon pada momen tertentu, seperti tarif hotel, tiket pesawat, htm kawasan wisata yang akan menaikan harga saat peak season dan memberiakn diskon saat low season.

Tipe # 6 : Permintaan Penuh (Full Demand)

Merupakan sebuah kondisi yang sangat diharapkan oleh para pebisnis, dimana produk perusahaan bisa diserap habis oleh pasar.

Atau adanya kesesuaian antara kapasitas produksi yang dihasilkan dengan serapan pasar, sehingga produk tidak tersisa di gudang.

Aktivitas pemasaran yang cocok untuk situasi ini adalah ‘Maintain Marketing’.

Yaitu aktivitas pemasaran untuk menjaga atau mempertahankan tingkat permintaan pada kondisi pasar yang mengalami perubahan preferensi konsumen dan tingkat persaingan yang semakin tajam tersebut.

Ada banyak aktivitas yang bisa dikerjakan dalam situasi ini, seperti :

  • Meningkatkan kualitas produk.
  • Memberikan benefit tambahan pada produk.
  • Meningkatkan kualitas pelayanan.
  • Dan berbagai bentuk aktivitas yang intinya untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dan membangun hubungan baik dengan pelanggan.

Baca juga :

Tipe # 7 : Permintaan Berlebih (Overful Demand)

Sebuah kondisi dimana permintaan dari pasar lebih besar dari kemampuan perusahaan untuk men-supply atau melayani pasar.

Demand lebih besar dari supply, pada kondisi ini maka konsumen akan berebut produk atau dengan kata lain value produk akan lebih tinggi dari harga yang ditetapkan.

Aktivitas pemasaran pada keadaan seperti ini adalah perusahaan akan menerapkan ‘Demarketing’.

Demarketing berarti aktivitas untuk mengurangi sebagian dari komponen bauran pemasaran agar terjadi keseimbangan antara supply dengan demand.

Bentuk demarkting yang sering diterapkan perusahaan pada kondisi ini adalah :

  • Menaikkan harga produk.
  • Mengurangi aktivitas promosi.
  • Mengurangi beberapa pelayanan yang tidak berdampak pada volume penjualan.

Tipe # 8 : Permintaan yang Tidak Bermanfaat (Unwholesome Demand)

Adalah bentuk permintaan terhadap produk-produk yang tidak memberikan manfaat kepada masyarakat.

Sebagai contoh permintaan atas barang-barang yang membahayakan yang dilarang, permintaan akan minuman yang memabokan (minuman k*r*s) dan lain-lain yang tidak berguna.

AKtivitas pemasaran untuk keadaan ini adalah ‘Counter Marketing’.

Yaitu aktivitas pemasaran yang memberikan edukasi akan bahaya dari penggunaan produk tersebut, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

Demikian pembahasan kita mengenai berbagai bentuk dan tingkat permintaan pasar dan tugas atau aktivitas marketing yang sesuai untuk setiap keadaan tersebut.

Sementara secara ekonomi pengertian demand adalah permintaan atas jumlah barang atau jasa yang ingin dibeli konsumen pada berbagai tingkat harga.

Dan aktivitas marketing adalah berbagai program, strategi atau kebijakan yang diambil oleh perusahaan sehubungan dengan situasi yang sedang dihadapi perusahaan tersebut.

Semoga sedikit pengetahuan ini bisa berguna untuk Anda, dan terima kasih sudah berkunjung ke blog distribusi pemasaran dotcom.

Salam Sukses Sehat dan Bahagia

Picture :



Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*